Menu

Mode Gelap
How To Handle Every Movie Challenge With Ease Using These Tips 20 Questions You Should Always Ask About Playstation Before Buying It The Most Influential People in the Green House Industry and Their Celebrity Dopplegangers Technology Awards: 6 Reasons Why They Don’t Work & What You Can Do About It

Berita Utama · 27 Jan 2023 13:53 WIB ·

Kawal Pelaksanaan Program 2023 SKK Migas Kumpulkan CEO KKKS


 Kawal Pelaksanaan Program 2023 SKK Migas Kumpulkan CEO KKKS Perbesar

Jakarta jalurinformasi.com, – 27 Januari 2023. Untuk memastikan program kerja 2023 yang sudah disepakati bersama dalam work, program & budget (WP&B) terlaksana sepenuhnya, Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) kembali gelar kegiatan The 5th CEO Forum dengan tema “Filling The Production Gap to APBN & Long Term Planning”. Forum yang dilaksanakan secara tatap muka di Jakarta (27/1) dibuka oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif dan dihadiri oleh CEO/Pimpinan tertinggi Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS).

Tujuan digelarnya The 5th CEO Forum 2023 adalah meningkatkan kinerja industri hulu migas untuk mengejar capaian kinerja 2023. Hal-hal yang dibahas dalam kegiatan tersebut antara lain 1. Evaluasi Capaian Produksi 2022, 2. Penyampaikan metrik-metrik penting KKKS yang terkait produksi, plant availability dan efisiensi cost per barrel, 3. Penyampaian Long Term Plan (LTP) & rencana kerja 2023, 4. Implementasi dari hasil masukan CEO Forum sebelumnya, dan 5. KKKS menyampaikan masukan dan kebutuhan dukungan yang diperlukan untuk mencapai target jangka pendek dan panjang
“CEO Forum ini dapat terus menjadi enabler kolaborasi yang intens antara Kementerian ESDM, SKK Migas dan investor. Kolaborasi ini merupakan salah satu enabler terpenting untuk meningkatkan investasi dan aktivitas di hulu migas di Indonesia. CEO Forum kali ini merupakan CEO Forum kelima yang diselenggarakan oleh SKK Migas dan KKKS, selain CEO Forum yang dilakukan sebagai bagian dari International Convention on Indonesian Upstream Oil and Gas “, kata Dwi Soetjipto dalam sambutannya di dalam Forum.

Dwi menambahkan bahwa dalam pertemuan ini diharap para CEO KKKS dapat menyampaikan masukan atau dukungan yang diperlukan dalam membangun industri hulu migas yang kondusif untuk mencapai target jangka pendek dan panjang. “Selesainya pelaksanaan Forum ini, diharapkan antara SKK Migas dan KKKS dapat memiliki arah gerak yang sama, dalam kapal yang sama untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi untuk mencapai target 2023. Agar apa yang telah disepakati dalam WP&B beserta komitmen investasinya dapat direalisasikan”, ujar Dwi.

Lebih lanjut Dwi menyampaikan bahwa untuk tahun 2023, nilai investasi telah ditargetkan mencapai US$ 15.5 milyar atau meningkat 26% dari tahun 2022, dan lebih tinggi dari pertumbuhan investasi global yang sekitar 6.5%. Target investasi 2023 sekaligus adalah yang tertinggi sejak tahun 2016.

Kenaikan Investasi tersebut sebagai bukti nyata bahwa perubahan itu telah ada, untuk membawa kembali kebangkitan industri hulu migas untuk mencapai milestone baru dengan produksi minyak dan gas terbesar sepanjang masa di tahun 2030. “Peningkatan investasi ini salah satunya ditunjang dari peningkatan investasi eksplorasi, setelah lebih dari 7 tahun berada di bawah US$ 1 miliar, pada tahun 2023 sebesar US$ 1.7 miliar atau meningkat 112% dari investasi tahun 2022. Keberhasilan menemukan cadangan migas yang baru adalah pondasi untuk keberlanjutan industri hulu migas dimasa mendatang”, imbuh Dwi.
Menteri ESDM dalam arahannya menyampaikan bahwa dinamika politik global masih belum ada kepastian dengan konflik Ukraina dan Rusia memiliki kecenderungan tensi yang meninggi. Pemberlakuan price CAP juga berpotensi menyebabkan berkurangnya pasokan minyak, gas dan energi lainnya, termasuk ketidakseimbangan pasokan pangan. Arifn Tasrif menyampaikan kondisi di Indonesia yang dialami adalah terjadinya GAP pasokan pada energi minyak yang lebih rendah dibandingkan konsumsi.

“Saat ini konsumsi energi di Indonesia sudah cenderung normal, pasca pandemi. Kita berharap produksi minyak dan gas bisa diperhatikan dan ditingkatkan semaksimal mungkin, terutama dalam jangka pendek dan memiliki strategi jitu di jangka panjang. Dari produksi migas terlihat ada shortage setiap tahun sekitar 30 ribu barel per hari, shortage jika tidak diatasi akan menukik ke level yang sangat luar biasa”, kata Arifin.

Arifin menyampaikan bahwa Pemerintah telah melakukan upaya untuk mendorong konversi listrik pada sektor transportasi yang mengurangi konsumsi minyak. Namun konversi membutuhkan proses dan tidak bisa cepat karena mata rantai yang panjang. Harapannya KKKS yang saat ini beroperasi agar bisa mengoptimalkan produksinya. “Pemerintah akan memberikan dukungan atas upaya peningkatan produksi migas. Kami siap memberikan dopping (insentif) untuk industri hulu migas agar dapat mengoptimalkan program yang telah ditetapkan untuk meningkatkan produksi migas nasional”, terang Arifin.

“Saya harap program bisa diikuti dan dimonitor dengan baik yang menghasilkan capaian sesuai harapan. Tahun 2023 bisa melakukan yang lebih baik dibandingkan tahun lalu dan sebelumnya. Mari dibuka lembaran kerja yang baru yang bisa memberikan dampak perubahan dan efek yang positif untuk industri migas nasional”, pungkas Arifin.

Penghargaan SKK Migas Kepada KKKS

Sebagai apresiasi atas kontribusinya dalam upaya meningkatkan produksi migas nasional, pada The 5th CEO Forum, SKK Migas memberikan penghargaan kepada KKKS yang telah melakukan kegiatan tajak sumur paling cepat (the fastest well spud) awal tahun 2023 dan peningkatan investasi paling besar (the highest investment growth) 2023.
Penerima penghargaan pelaksanaan tajak sumur tercepat untuk peringkat pertama adalah Petrochina International Jabung, peringkat kedua PT Pertamina Hulu Mahakam, peringkat ketiga PT Pertamina Hulu Rokan. Sedangkan KKKS yang mendapatkan penghargaan untuk kategori peningkatan investasi paling besar, untuk peringkat pertama adalah PT Pertamina EP, peringkat kedua PT PHE Offshore South East Sumatra dan peringkat ketiga adalah PT Pertamina Hulu Mahakam.

TENTANG SKK MIGAS

Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) adalah institusi yang dibentuk oleh pemerintah Republik Indonesia melalui Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 9 Tahun 2013 tentang Penyelenggaraan Pengelolaan Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi. SKK Migas bertugas melaksanakan pengelolaan kegiatan usaha hulu minyak dan gas bumi berdasarkan Kontrak Kerja Sama. Pembentukan lembaga ini dimaksudkan supaya pengambilan sumber daya alam minyak dan gas bumi milik negara dapat memberikan manfaat dan penerimaan yang maksimal bagi negara untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat. (Aldi/Humas SKK Migas)

Artikel ini telah dibaca 7 kali

Baca Lainnya

Sampaikan LKPJ APBD 2023, Pj Wako Minta Kepala OPD Aktif dalam Pembahasan

23 Juni 2024 - 00:20 WIB

Pj Bupati Hani Syopiar Rustam Terus Gencarkan Prokasi

22 Juni 2024 - 13:02 WIB

KPU Mura Gelar Launching Pilbup dan Wakil Bupati Mura 2024

22 Juni 2024 - 03:42 WIB

Green Mining, Bukit Asam (PTBA) Tanam Pohon Bersama di Lahan Bekas Tambang

21 Juni 2024 - 08:23 WIB

Kuliah Gratis di AKIPBA, Lulus Siap Kerja di Pertambangan

21 Juni 2024 - 08:19 WIB

Tim Evaluasi Kemendagri Apresiasi Kinerja Pj Wako Lubuklinggau

20 Juni 2024 - 14:09 WIB

Trending di Berita Utama