Menu

Mode Gelap
How To Handle Every Movie Challenge With Ease Using These Tips 20 Questions You Should Always Ask About Playstation Before Buying It The Most Influential People in the Green House Industry and Their Celebrity Dopplegangers Technology Awards: 6 Reasons Why They Don’t Work & What You Can Do About It

Berita Utama · 21 Jun 2024 08:23 WIB ·

Green Mining, Bukit Asam (PTBA) Tanam Pohon Bersama di Lahan Bekas Tambang


 Green Mining, Bukit Asam (PTBA) Tanam Pohon Bersama di Lahan Bekas Tambang Perbesar

MUARA ENIM jalurinformasi.com,- PT Bukit Asam Tbk (PTBA) menggelar Green Mining, yakni penanaman pohon bersama, dalam rangka memperingati Hari Lingkungan Hidup Sedunia. Acara ini dilaksanakan di Botanical Garden, Muara Enim, Jumat (14/6/2024).

Botanical Garden atau Taman Koleksi merupakan lahan pasca tambang yang dipersiapkan sebagai salah satu destinasi wisata di Tanjung Enim.

Penanaman pohon dilakukan oleh Direktur Operasi & Produksi PT Bukit Asam Tbk (PTBA) Suhedi, Kepala Bidang Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Muara Enim Meidina, Forum Koordinasi Pimpinan di Kecamatan (Forkopimcam) Lawang Kidul, para karyawan PTBA, serta para mitra kerja.

Total pohon yang ditanam sebanyak 150 batang, terdiri dari 40 bibit gaharu, 40 damar mata kucing, 40 meranti, dan 30 pinus. Selain penanaman pohon, pada acara Green Mining juga dilakukan pelepasan burung-burung.

Green Mining bertujuan untuk memulihkan lingkungan, meningkatkan penyimpanan karbon, serta mengurangi dampak perubahan iklim.

Pada kesempatan ini, Suhedi menyampaikan bahwa Green Mining merupakan wujud komitmen perusahaan dalam penerapan praktik pertambangan terbaik (Good Mining Practice) dengan program-program dekarbonisasi.

“Green Mining merupakan contoh semangat dan komitmen kita bersama dalam mencapai visi perusahaan yaitu menjadikan perusahaan energi kelas dunia yang peduli lingkungan,” kata Suhedi.

Dia menambahkan, sinergi semua pihak dibutuhkan untuk mencapai target Net Zero Emission (emisi karbon netral) yang ditetapkan Pemerintah pada 2060 atau sebelumnya.

“Mari kita terus memperkuat kemitraan dan kerja sama lintas sektor untuk mengembangkan solusi inovatif dalam upaya pemulihan lingkungan,” ujarnya.

Hingga Maret 2024, tercatat total areal reklamasi PTBA sudah mencapai 2.222,08 hektare. Sedangkan total area rehabilitasi Daerah Aliran Sungai (DAS) per Maret 2024 seluas 5.199,18 hektare.

Program revegetasi ini merupakan bagian dari roadmap manajemen karbon PTBA hingga 2060 yang akan terus dilaksanakan dan dikembangkan secara berkelanjutan di setiap lini perusahaan untuk memberikan hasil yang optimal. (Iman Santoso/rls)

 

Artikel ini telah dibaca 5 kali

Baca Lainnya

Bantu Korban Kebakaran, PT Kendi Arindo Salurkan Sembako

20 Juli 2024 - 06:46 WIB

Oktaf Riady Ingatkan PWI Sumsel Harus Taat KEJ

19 Juli 2024 - 09:36 WIB

Lubuklinggau Tuan Rumah Harganas XXXI Tingkat Provinsi Sumsel 2024 Berjalan Sukses dan Lancar

18 Juli 2024 - 09:57 WIB

Pembuangan Limbah Pabrik PT Agro Gading Sejahtera Picu Aksi Protes LSM dan Ormas

17 Juli 2024 - 12:19 WIB

Kecam DK, Hendry Ch Bangun Tetap Ketua PWI Pusat

17 Juli 2024 - 06:01 WIB

Dewan Kehormatan Berhentikan Penuh Hendry Ch Bangun Dari Keanggotaan PWI

17 Juli 2024 - 05:36 WIB

Trending di Berita Utama